Budaya apa yang dimiliki Sri Lanka

Budaya apa yang dimiliki Sri Lanka?

transcurrents – Negara-bangsa Sri Lanka (sebelumnya Ceylon) adalah sebuah pulau di selatan anak benua India, menawarkan berbagai lanskap, mulai dari pantai, hutan hujan, dan ladang teh hingga situs arkeologi Buddhis kuno dan kota metropolitan yang ramai.

Budaya apa yang dimiliki Sri Lanka?

Budaya apa yang dimiliki Sri Lanka

Budaya apa yang dimiliki Sri Lanka? – Masyarakat Sri Lanka juga telah dipengaruhi oleh berbagai pengaruh kolonial dan modernisasi dalam tingkat yang berbeda-beda. Ada beberapa kelompok etnis, bahasa dan agama di Sri Lanka, dan ada keragaman lain dalam lanskap budaya. Dikutip dari Atlas Budaya , orang Sri Lanka cenderung mengidentifikasi diri mereka sendiri berdasarkan etnis, keluarga, agama, atau tempat lahir dan seringkali tetap setia kepada mereka yang menjadi anggota kelompok tersebut. Meskipun negara ini pernah mengalami ketegangan antar etnis di masa lalu, dua kelompok etnis terbesar, Sinhala (74,9%) dan Tamil (15,4%), sering berinteraksi secara damai satu sama lain.

1. Etnisitas dan Identitas

Pribadi Salah satu ciri budaya Sri Lanka adalah cara etnis, bahasa dan afiliasi agama saling terkait, yang masing-masing merupakan elemen penting dari identitas individu. Selain dua kelompok etnis terbesar, Sinhala (74,9%) dan Tamil (15,4%), Moor Sri Lanka (9,2%) adalah kelompok etnis terbesar ketiga. 1 Sisa 0,5 penduduk Sri Lanka terdiri dari rakyat jelata (leluhur campuran Eropa), Pearlsees (imigran dari Hindia Barat), dan Vedda (diidentifikasi sebagai penduduk asli di negara tersebut). Tamil selanjutnya dibagi menjadi dua kelompok: Tamil di Sri Lanka dan Tamil di India.

Di Sri Lanka, etnisitas dan agama sering kali berkaitan erat. Bahkan, agama seseorang seringkali bisa dimaknai berdasarkan sukunya. Lebih khusus, 70,2% dari populasi adalah Buddha, biasanya Sinhala, sementara Hindu (12,6%) lebih cenderung menjadi orang Tamil. 2 Orang yang menganggap diri mereka Muslim (9,7%) berasal dari berbagai latar belakang (terutama Moor Sri Lanka), tetapi umumnya diakui sebagai demografi dalam masyarakat Sri Lanka.

Penyebaran agama Buddha di Sri Lanka cenderung memperkuat kekuasaan mayoritas Sinhala. Anggota elit Sinhala dan biksu Buddha yang mendukung nasionalisme Buddhis Sinhala mengklaim bahwa Sri Lanka adalah tanah agama Buddha, “Kerajaan Hukum”. Namun, pernyataan seperti itu juga dapat mengasingkan agama dan kelompok etnis lain di negara tersebut (lihat “Buddhisme” dalam Agama).

Sri Lanka memiliki tiga bahasa resmi: Sinhala, Tamil, dan Inggris. Ini jelas secara nasional, karena sebagian besar tanda ditulis dalam ketiga bahasa. Mayoritas umat Buddha Sinhala berbicara terutama dalam bahasa Sinhala, tetapi bahasa Tamil digunakan secara luas oleh orang Moor/Muslim Sri Lanka dan Tamil/Hindu. Diperkenalkan sebagai hasil penjajahan Inggris, bahasa Inggris telah menjadi bahasa yang digunakan dalam administrasi pemerintahan dan kegiatan komersial. Namun, Sinhala masih banyak digunakan di masyarakat ini. Bahasa adalah masalah kontroversial di Sri Lanka karena inisiatif Sinhala saja yang didukung oleh beberapa politisi. Hal ini menyebabkan gelombang perlawanan dari beberapa orang Tamil yang membuka jalan bagi perang saudara (bersama dengan masalah lainnya).

2 Civil War (1983 2009)

Ada periode ketegangan etnis sejak negara itu merdeka dari kekuasaan Inggris pada tahun 1948. Era pasca-kemerdekaan Sri Lanka ditandai dengan bangkitnya nasionalisme Buddhis Sinhala dan ketegangan-ketegangan berikutnya dari warganya. Perang saudara secara resmi dimulai pada tahun 1983, tetapi ketegangan yang mendasari konflik meluas lebih jauh ke dalam sejarah Sri Lanka. Gerakan khusus Sinhala telah muncul untuk mendefinisikan identitas nasional Sri Lanka. Ini meremehkan non-Sinhala dan non-Buddha dan membatasi akses mereka ke peluang dan kepentingan yang dikendalikan negara.

Perlawanan terhadap nasionalisme Sinhala oleh kelompok kecil yang disebut Macan Pembebasan Tamil Elam (LTTE) menyebabkan perang saudara. Konflik menyebabkan evakuasi luas, menewaskan 100.000 orang. Ungkapan kekecewaan dan belasungkawa agak terbatas pada wilayah pribadi, karena banyak juga yang takut untuk terlibat dalam perang saudara secara terbuka. Ini berarti bahwa perang saudara terus membawa kesedihan dan sakit hati yang tak tergantikan bagi banyak keluarga dan rumah di Sri Lanka.

Pemerintah Sri Lanka menyatakan kemenangan dalam perang saudara selama 26 tahun pada tahun 2009, tetapi hubungan politik dan sosial antara Sinhala dan Tamil terkadang tegang. Buntut dari perang saudara telah membuat banyak orang Tamil melarikan diri dari negara itu. Menurut Kementerian Imigrasi dan Perlindungan Perbatasan Pemerintah Australia (2014), sebagian besar imigran Sri Lanka dari tahun 2012 hingga 2013 adalah orang Tamil, banyak di antaranya mengajukan permohonan suaka. Meskipun mungkin ada ketegangan sporadis antara Sinhala dan Tamil, kedua kelompok etnis tersebut umumnya hidup bersama secara damai dan kooperatif.

Terlepas dari pembagian masyarakat, banyak orang Sri Lanka sangat bangga dengan kebangsaan mereka, baik dalam kebangsaan dan budaya, terutama dalam perbedaan mereka dari India. Sisa-sisa budaya India dapat ditemukan di Sri Lanka, banyak di antaranya berasal dari tradisi Buddha dan Hindu yang sama. Seiring waktu, karakteristik budaya anak benua India telah tumbuh dan berubah secara independen di Sri Lanka, berkontribusi pada pembentukan budaya dan identitas Sri Lanka yang unik.

Baca Juga : Diplomat China Teratas akan Mengunjungi Sri Lanka saat Krisis Forex Mendalam

3. Stratifikasi dan Stratifikasi Sosial

Terlepas dari ketegangan antara kelompok etnis di masa lalu, orang-orang Sri Lanka cenderung berinteraksi dan membangun persahabatan dengan orang-orang dari berbagai etnis dan agama. Pembagian umumnya lebih umum dalam kaitannya dengan kelas sosial. Hal ini terutama disebabkan oleh hierarki sistem kasta yang sebelumnya dijalankan oleh masyarakat. Dalam konteks Sri Lanka, sistem kasta mengacu pada struktur “Kura”.

Struktur ini menentukan komunitas sosial di mana seseorang dilahirkan. Sering disebut dengan nama panggilan. Konsep kemurnian memberikan alasan untuk membagi masyarakat ke dalam kelompok yang berbeda, dan hierarki kasta ditentukan oleh tingkat ketidakmurnian yang dirasakan oleh masing-masing kelompok. Ini terkait dengan kemurnian fisik dan spiritual yang terkait dengan tubuh dan pekerjaan seseorang.

Orang Sri Lanka cenderung lebih sadar akan status sosial mereka daripada teman sekelas mereka, tetapi sikap ini lebih umum di luar daerah perkotaan, terutama di daerah pedesaan. Orangorang di setiap kula diharapkan untuk melestarikan kelas sosial yang berbeda dengan salah satu contohnya adalah perkawinan endogami / antar kasta. Namun, perlu dicatat bahwa hierarki kasta berbeda antara orang Tamil dan etnis Sinhala .

Karena orang Tamil umumnya berkorelasi dengan Hindu, model sistem kasta mereka menyerupai model yang diamati dalam masyarakat India (lihat ‘ Hierarki dan Stratifikasi’ dalam Konsep Inti profil Budaya India).

Mengenai etnis Sinhala , sikap dan gagasan yang terkait dengan sistem kasta masih berlaku sampai batas tertentu di kalangan generasi yang lebih tua, meskipun telah dihapuskan Secara hukum. Namun, generasi muda Sri Lanka Sinhala cenderung tidak mempertimbangkan kasta sebagai faktor terkait dalam berinteraksi dengan orang lain. Faktanya, banyak anak muda Sinhala tidak mengetahui kasta mereka.

Selain itu, sistem kasta memainkan peran sekunder dalam kemajuan spiritual atau akses ke peluang. Di luar ranah privat, sebagian besar interaksi sosial terjadi secara independen dari sistem kasta. Anggota dari berbagai klub dapat bekerja sama dan berinteraksi secara bebas tanpa merasa tidak nyaman dengan ketidaksetaraan kasta. Namun, di kalangan orang Tamil, sistem kasta tetap menjadi faktor penting dalam menentukan posisi dan interaksi seseorang dalam masyarakat.

4. “Wajah” dan Interaksi Sosial

Konsep wajah terlihat dari cara orang Sri Lanka bertindak dan berinteraksi satu sama lain. Wajah mengacu pada reputasi, martabat, dan kehormatan seseorang. Orang Sri Lanka dapat bertindak dengan sengaja dan bijaksana untuk mencegah ledakan dan konflik.

Mereka sering kali tetap tenang dan melakukan yang terbaik untuk memecahkan masalah yang muncul. Bahkan, ketika diminta untuk membantu pemberi pinjaman atau memecahkan masalah, tanggapan umumnya adalah mengatakan “tidak ada masalah”. Karena Sri Lanka adalah masyarakat kolektivis, individu sering mengakui diri mereka sebagai anggota kelompok etnis, agama, atau bahasa daripada sebagai aktor individu dan otonom. Demikian pula, perilaku manusia diasumsikan mencerminkan kelompok yang mereka identifikasi.

5. Agama

Kebebasan untuk memilih dan menyatakan afiliasi keagamaan dijamin oleh Konstitusi Sri Lanka. Buddhisme adalah agama utama di Sri Lanka, dan 70,2% dari populasi mengidentifikasi diri sebagai Buddha. 1 Dari sisa penduduk Sri Lanka, 12,6% adalah Hindu, 9,7% adalah Muslim dan 6,1% adalah Kristen. 2 Lanskap sosial suatu negara cenderung menunjukkan hubungan antara suku dan agama. Mayoritas orang Sinhala pada umumnya menganut agama Buddha, dan akibatnya, kepercayaan memperoleh status khusus di atas agama lain, meskipun itu bukan agama negara. Mereka yang mengidentifikasi Hindu cenderung Tamil, sedangkan mereka yang mengidentifikasi mereka sebagai Muslim umumnya Moor Sri Lanka.

Matt Christian pada dasarnya adalah hamburger. Namun, identitas dengan agama tertentu belum tentu terkait dengan etnis. Misalnya, ada orang Sri Lanka yang mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Kristen dari Sinhala atau Tamil. Selain itu, adalah umum untuk menemukan agama yang berbeda berdampingan. Umat ​​​​Buddha dapat mengunjungi kuil Hindu untuk memberi penghormatan kepada Buddha, dan gereja mungkin berada di dekat masjid.

6. Agama Buddha di Sri Lanka

Mayoritas orang Sri Lanka mengakui bahwa mereka beragama Buddha, dan bentuk utama agama Buddha yang dipraktikkan di Sri Lanka adalah Buddhisme Theravada. Teks Buddhis Theravada yang paling penting dan suci, Tripitaka, pertama kali ditulis di Sri Lanka. Di antara beberapa pendukung, fakta ini memperkuat pandangan bahwa Sri Lanka adalah “negara terpilih” untuk agama Buddha dan pemecah gelombang potensial bagi masa depan agama.

Umat Buddha Sri Lanka (dan umumnya pengikut Buddhis Theravada) mengungsi ke “Sanpo”: guru (Prancis), ajaran (Dharma), dan komunitas biara (Sanga). Dalam Buddhisme Theravada, Buddhisme tidak dianggap sebagai “dewa” dalam pengertian Abraham. Dedikasi kepada Sang Buddha, di sisi lain, serupa dengan rasa hormat yang dimiliki para murid kepada guru mereka. Menghormati dan menghormati Buddha adalah prinsip penting bagi penganut Buddha di Sri Lanka.

Sehubungan dengan ajaran, doktrin inti agama Buddha (“hukum”) adalah “Empat Kebenaran Mulia”, menganjurkan gagasan bahwa penderitaan adalah akar dari semua kehidupan yang harus dilepaskan melalui praktik “Jalan Mulia Berunsur Delapan”. sedang mengerjakan. Jemaat Buddha Sri Lanka umumnya menganut banyak kepercayaan dan praktik lain yang telah dimasukkan ke dalam interpretasi Sinhala dari Buddhisme Theravada.

Bhikkhu (ordo biksu Buddha yang terdiri dari biksu yang ditahbiskan, biksuni, dan/atau pemula) adalah lembaga penting di Sri Lanka. Meskipun Sri Lanka tidak memiliki sanga pusat, ada banyak biksu biksu di negara ini, masing-masing dengan disiplin dan gaya perekrutannya sendiri. Baik di Sri Lanka historis dan kontemporer, Sanga memiliki dampak besar pada masyarakat. Misalnya, di saat krisis atau kesuksesan, biksu memainkan peran penting bagi masyarakat umum dan mempraktekkan filantropi publik.

Sanga juga memainkan peran penting dalam politik Sri Lanka, yang mencerminkan campuran agama, nasionalisme Sinhala dan politik. Misalnya, komunitas radikal Sanga menuduh orang Tamil termasuk dalam urusan nasional dan mengubah sistem kesatuan saat ini. Para biksu dan denominasi telah mencampuri urusan nasional, tetapi seluruh ordo biksu jarang bersatu di belakang satu partai atau kebijakan.

7 Kehidupan keluarga berputar di sekitar keluarga bagi kebanyakan orang di Sri Lanka.

Dalam budaya kolektivis seperti Sri Lanka, keluarga adalah kelompok pertama yang bergabung saat lahir. Kepentingan keluarga diharapkan lebih diutamakan daripada kepentingan pribadi dan loyalitas kepada keluarga lain (misalnya, insentif). Selain itu, perilaku individu dapat mempengaruhi bagaimana orang lain memandang seluruh keluarga. Hubungan yang paling penting dari orang biasanya dalam keluarga inti, tetapi hubungan keluarga besar juga penting.

Seringkali, 3-4 generasi hidup bersama dan pihak keluarga laki-laki memiliki hubungan. Sang ibu dihormati dengan otoritas keluarga yang cukup besar, tetapi ayah (atau putra sulung) biasanya adalah patriark. Usia juga merupakan sumber hierarki rumah tangga, dan orang yang lebih tua sangat dihormati dan dirawat mulai dari keluarga di rumah hingga usia lanjut. Sebagai tanda hormat, merupakan kebiasaan untuk memanggil setiap penatua sebagai “bibi” atau “paman”.

8 Peran Gender

Ada tradisi panjang baik laki-laki maupun perempuan berpartisipasi dalam angkatan kerja, tetapi kecenderungan umum adalah laki-laki fokus pada peluang pendapatan dan perempuan fokus pada rumah. Banyak perempuan terlibat dalam pasar tenaga kerja secara luas. Namun, kontribusi tidak konsisten karena konsentrasi perempuan dalam profesi seperti pemetik teh, pembuatan pakaian dan pendidikan.

Namun, dalam masyarakat Sri Lanka, perempuan cenderung berada pada posisi yang lebih tinggi di masyarakat daripada di negara-negara Asia Selatan lainnya. Hal ini terutama disebabkan oleh tradisi pernikahan anak di Asia Selatan yang jarang terjadi di Sri Lanka. Selain itu, Sri Lanka adalah negara pertama di dunia yang memilih perdana menteri wanita (1960). Secara formal, perempuan memiliki kewarganegaraan penuh, tetapi mereka masih diharapkan untuk tunduk kepada laki-laki di sebagian besar, jika tidak semua, bidang kehidupan.

9. Hubungan dan Perkawinan
Perjodohan pernah menjadi hal biasa di Sri Lanka, tetapi dapat berlanjut di pedesaan Sri Lanka. Pernikahan diatur untuk memasangkan orang dengan status

Diplomat China Teratas akan Mengunjungi Sri Lanka saat Krisis Forex Mendalam

transcurrents –  Menteri Luar Negeri China Wang Yi akan memiliki kesempatan untuk membantu Sri Lanka ketika dia berkunjung akhir pekan ini ketika negara kepulauan itu mencari dana untuk membangun kembali cadangan devisa dan membayar utang di tengah tagihan impor yang membengkak.

Diplomat China Teratas akan Mengunjungi Sri Lanka saat Krisis Forex Mendalam – Kunjungan Wang dilakukan ketika Beijing berusaha untuk menyeimbangkan pengaruh AS dan India di kawasan Indo-Pasifik selama tahun politik yang penting di China. Dia mungkin menawarkan lebih banyak hibah saat berada di ibu kota Kolombo, menurut seorang pejabat pemerintah Sri Lanka yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. Kementerian keuangan dan luar negeri tidak secara resmi menanggapi pertanyaan tentang masalah ini.

Diplomat China Teratas akan Mengunjungi Sri Lanka saat Krisis Forex Mendalam

Diplomat China Teratas akan Mengunjungi Sri Lanka saat Krisis Forex Mendalam

Pinjaman China ke Sri Lanka telah menjadi topik politik yang kontroversial selama dekade terakhir, dengan negara itu menjadi contoh diplomasi utang yang sering dikutip dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan Presiden Xi Jinping — tuduhan yang telah dibantah Beijing. Secara khusus, politisi Sri Lanka berada di bawah pengawasan untuk pelabuhan di Hambantota selatan yang kehilangan uang dan akhirnya dijual ke perusahaan milik negara China dalam pertukaran utang-ke-ekuitas yang banyak dikritik dengan sewa 99 tahun.

Namun, Sri Lanka saat ini membutuhkan uang tunai, dan para pemimpinnya telah berusaha untuk menyeimbangkan hubungan antara kekuatan besar untuk mendapatkan dana. Keuangan negara telah menukik tajam sejak pandemi menghentikan penerbangan dan menutup industri pariwisatanya, sumber utama pendapatan devisa. Situasi ini diperburuk oleh pembayaran utang yang diperkirakan Fitch Ratings sebesar $6,9 miliar tahun ini. Citigroup telah menandai risiko “masa depan yang berpotensi gagal bayar.”

Bank sentral telah mengalokasikan mata uang asing yang diperlukan untuk membayar kembali obligasi $500 juta yang jatuh tempo pada 18 Januari, Gubernur Ajith Nivard Cabraal mengatakan dalam sebuah tweet Rabu. Negara ini memiliki uang kertas $ 1 miliar lagi yang jatuh tempo pada bulan Juli.

Dengan meningkatnya tagihan impor untuk bahan bakar, mesin dan makanan yang memakan cadangan devisa, setengah lusin menteri kabinet mulai berbicara dengan baik di media untuk pergi ke Dana Moneter Internasional untuk bantuan selama sebulan terakhir.

Tetapi tidak jelas apakah keluarga Rajapaksa, yang memegang kekuasaan di Sri Lanka dan terlihat dekat dengan Beijing, mendukung untuk beralih ke badan global yang berbasis di AS itu. Menteri Keuangan Basil Rajapaksa pada hari Senin mengatakan pemerintah belum membuat keputusan untuk mendekati IMF, dan meluncurkan paket bantuan senilai lebih dari $ 1 miliar untuk menenangkan kemarahan publik atas melonjaknya harga makanan dan barang-barang medis. Dia juga mengatakan tidak ada pajak baru yang direncanakan.

Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa dan saudaranya Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa telah beralih ke China untuk pinjaman dan bantuan untuk membangun infrastruktur Sri Lanka sejak perang saudara berakhir pada tahun 2009. Negara ini juga mempertahankan keengganan yang mendalam untuk mencari bantuan dari IMF lagi sebagai itu akan selalu melibatkan langkah-langkah penghematan.

Pada akhir Desember, Sri Lanka memanfaatkan pertukaran mata uang $ 1,5 miliar dengan China yang ditawarkan tahun lalu untuk membangun cadangannya menjadi lebih dari $ 3 miliar.

Sri Lanka telah berusaha untuk menyeimbangkan ketergantungannya pada China dengan menegosiasikan paket bantuan ekonomi senilai $1,9 miliar dengan India bulan lalu. Sementara kesepakatan belum diselesaikan, pemerintah di Kolombo telah setuju untuk secara resmi menyewakan kepada Indian Oil Corp. bagian dari ladang tangki minyak di dekat pelabuhan Trincomalee di timur laut yang dianggap strategis oleh New Delhi dalam hal keamanan nasional.

India sebelumnya khawatir tentang keterlibatan China dengan pelabuhan Hambantota, khawatir bahwa Beijing akan mengambil alih untuk penggunaan militer di masa depan.

Baca Juga : Keseimbangan dan manfaat di Asia Selatan Selatan: Maladewa dan Sri Lanka pada tahun ini

Sri Lanka telah mampu “menjaga jarak yang sama” bahkan ketika negara-negara Asia Selatan dipaksa untuk memilih pihak setelah “negara-negara tertentu” meluncurkan strategi Indo-Pasifik yang menargetkan China, Hu Shisheng, seorang peneliti senior di Institut Kontemporer China. Hubungan Internasional, kepada Shanghai Observer, Selasa.

Hu, yang kelompok risetnya berafiliasi dengan Kementerian Keamanan Negara China, mengatakan China perlu mengkonsolidasikan dan mengembangkan hubungan dengan negara-negara yang menjadi “basis kebijakan luar negeri China” untuk “memecah jaringan anti-China.”

Keseimbangan dan manfaat di Asia Selatan Selatan Maladewa dan Sri Lanka pada tahun ini

Keseimbangan dan manfaat di Asia Selatan Selatan: Maladewa dan Sri Lanka pada tahun ini

transcurrents – Meningkatnya persaingan antara India dan Cina dan meningkatnya keunggulan Indo-Pasifik telah menghidupkan kembali minat dunia terhadap Samudra Hindia dan negara-negara kepulauannya; mempengaruhi perilaku negara pulau dan perilaku kebijakan luar negeri. Selanjutnya, pada tahun 2021, Maladewa telah mencoba menuai keuntungan dari kompetisi ini vis-à-vis kebijakan ‘India First’. Demikian pula, Sri Lanka juga terus menyelamatkan diri dari bencana ekonomi yang mengancam dengan menyeimbangkan antara India dan Cina.

Keseimbangan dan manfaat di Asia Selatan Selatan: Maladewa dan Sri Lanka pada tahun ini

Keseimbangan dan manfaat di Asia Selatan Selatan Maladewa dan Sri Lanka pada tahun ini

Maladewa: Menuai manfaat dari kompetisi

Keseimbangan dan manfaat di Asia Selatan Selatan: Maladewa dan Sri Lanka pada tahun ini – Pada tahun 2021, Maladewa terus memprioritaskan hubungannya dengan India vis-à-vis kebijakan ‘India First’. Ini sebagian untuk merayu India dan juga sebagian untuk menghindari jebakan utang China, terutama setelah pemerintah Yameen meminjam lebih dari US$ 1,5 miliar dari sebelumnya. Meskipun demikian, ia juga mencoba mengukir ruang strategisnya sendiri dengan kekuatan besar lainnya, sambil berusaha untuk tidak memperburuk China.

Utang Cina yang meningkat dan kesediaan India untuk melawannya telah memaksa Maladewa untuk menghidupkan kembali kebijakan ‘India First’. Momentum kebijakan ini telah diteruskan oleh kedua negara pada tahun 2021. Terbukti, Maladewa telah mengizinkan India untuk membuka misi keduanya di negara tersebut dan juga menjadi salah satu penerima manfaat pertama dari diplomasi vaksin India.

Kebijakan dan kedekatan dengan India ini juga telah memberi negara kepulauan itu bantuan keamanan dan tanggap bencana. India terus berpatroli dan mengawasi Zona Ekonomi Eksklusif Maladewa melalui kapal patroli dan pesawatnya. Pada tahun 2021, India juga telah berkomitmen untuk mengembangkan, mendukung, dan memelihara Pelabuhan Penjaga Pantai Angkatan Pertahanan Nasional di pangkalan angkatan laut Uthuru Thila Falhu di Maladewa.

Selain itu, minat China di Maladewa juga telah membantu negara kepulauan itu untuk menarik investasi yang wajar dan berkelanjutan yang sangat dibutuhkan dari India. Pada pertengahan 2021, India sedang mengerjakan 45 proyek pembangunan besar senilai lebih dari US$ 2 miliar di Maladewa. India juga menandatangani proyek infrastruktur terbesar di negara itu—The Greater Malé Connectivity Project, dan mendukungnya dengan kredit senilai US$ 400 juta dan hibah sebesar US$ 100 juta. Dengan demikian, membawa investasi dan insentif yang sangat dibutuhkan untuk Maladewa.

Di sisi lain, China menerima hasil akhir tahun ini. Maladewa melakukan beberapa upaya dalam pertemuan bilateral , meyakinkan dorongan untuk proyek-proyek BRI, dan menerima vaksin COVID dari China, berusaha untuk tidak mengasingkan yang pertama dan mengambil beberapa manfaat. Namun, hasilnya tetap kurang nyata. Pada pertengahan 2021, China memiliki satu proyek aktif di Maladewa dan baru ditawari proyek energi tambahan pada Desember 2021 .

Ada juga beberapa pemahaman di China tentang keterbatasannya sendiri saat bersaing dengan prioritas Maladewa untuk India. Dengan demikian China telah mengeluarkan yang pertama dari proyek-proyeknya yang lebih luas di Asia Selatan, seperti yang terlihat dengan pertemuan para menteri luar negeri , Pengentasan Kemiskinan China-Asia Selatan dan pengembangan kerjasama dan Cadangan Pasokan Darurat China-Asia Selatan.

Selain itu, Maladewa juga menunjukkan minatnya pada perkembangan Indo-Pasifik yang lebih luas tahun ini. Ia berencana untuk mempromosikan keamanan di Samudra Hindia bersama India dan Sri Lanka dengan dialog keamanan trilateral yang baru dilembagakan . Ia juga telah terlibat dengan AS dalam dialog keamanan dan pertahanan tahunan pertamanya dan secara positif menjadi tuan rumah misi diplomatik pertama AS di negara itu. Yang terpenting, Maladewa juga menyambut bantuan darurat dan keuangan dari AS.

Secara keseluruhan, Maladewa telah mencoba membatasi pengaruh Cina dan perangkap utang dengan berinteraksi dengan India dan pemain utama lainnya. Namun, China juga ragu untuk mengasingkan diri dengan harapan menuai keuntungan dari kompetisi pembuatan bir di Indo-Pasifik.
Sri Lanka: Meningkatkan seni keseimbangan

Pada tahun 2021, Sri Lanka telah meningkatkan seni keseimbangan antara India dan Cina. Namun, menuai manfaat maksimal dan menyelamatkan diri dari bencana ekonomi yang mengancam telah sangat mempengaruhi kebijakan luar negerinya.

Tahun dimulai dengan ketidaksepakatan yang kuat tentang masa depan Terminal Kontainer Timur (ECT). Protes nasional dan dugaan dukungan China telah membujuk Sri Lanka untuk meninjau dan secara sepihak membatalkan proyek ECT-nya, yang membuat mitranya kecewa—India dan Jepang. Selain itu, Sri Lanka juga menawarkan beberapa proyek energi di semenanjung Jaffna kepada sebuah perusahaan China. Pada pertengahan 2021, parlemen Sri Lanka juga mengesahkan RUU Komersial Ekonomi Kota Pelabuhan Kolombo, menambah ketidaknyamanan New Delhi. RUU ini menetapkan wilayah tersebut sebagai zona ekonomi khusus dan memungkinkan orang asing untuk berpartisipasi dalam pemerintahan.

Peredaan terhadap China ini tidak bebas dari insentif. Pada tahun 2021, selain krisis valas, Sri Lanka harus membayar utangnya sebesar US$4,5 miliar. Dengan demikian terus tergantung pada China untuk swap mata uang, Fasilitas Pembiayaan Mata Uang Asing (FTFF) dan hibah . Itu juga terus menerima pinjaman , menandatangani perjanjian pinjaman baru , dan meminta pinjaman baru tambahan dari China.

Di sisi lain, pemerintah Sri Lanka tahu betul bahwa baik mereka maupun pemerintah India tidak mampu untuk meninggalkan satu sama lain sepenuhnya. Sri Lanka dengan demikian menyelesaikan perjanjian Terminal Peti Kemas Barat (WCT) dengan Grup Adani dan juga meminta bantuan keuangan India dalam banyak hal, meskipun kurang berhasil. Meskipun demikian, India terus menerima bantuan kemanusiaan dan COVID serta investasi dan jalur kredit dari India, meskipun India tidak senang dengan kemiringan pro-China Sri Lanka.

Namun, upaya Sri Lanka untuk merayu India mendapatkan momentum sejak akhir 2021. Ketika ketidaksepakatan Sri Lanka dan China mengenai kesepakatan pupuk semakin intensif, Sri Lanka meminta India untuk pasokan darurat pupuk cair. Biasanya dikenal menggunakan kartu China melawan India, Sri Lanka mengubah permainan keseimbangan dengan memperkenalkan kartu langka melawan China, yaitu kartu India.

Baca Juga : Ekonomi Sri Lanka : Presiden tentang isu-isu yang sedang berlangsung, tantangan & keputusan yang tidak populer

Dalam minggu-minggu berikutnya, Sri Lanka juga menyelesaikan paket keuangan dengan India yang telah lama ditahan oleh India karena ketidakbahagiaannya dengan pemerintah Sri Lanka. Dalam kesepakatan baru ini, India menjamin Sri Lanka dengan pertukaran mata uang, keamanan energi, dan jalur kredit untuk impor makanan dan medis.

Sebagai imbalannya, Sri Lanka juga menyukai India dengan membatalkan proyek-proyek China di semenanjung Jaffna dan menawarkan India untuk memodernisasi pertanian Tank Trincomalee yang strategis. Dengan demikian, menunjukkan bahwa ia bahkan dapat menyeimbangkan China jika ingin melakukannya.

Kesimpulan

Perubahan geopolitik di Asia Selatan dan Indo-Pasifik telah berdampak luas pada negara-negara kepulauan seperti Maladewa dan Sri Lanka. Meski kedua negara telah mencoba untuk memetik keuntungan dari kompetisi ini, namun diperkirakan persaingan akan semakin ketat di tahun-tahun mendatang.

The pembebasan dari Yameen, meningkatkan advokasi untuk kampanye India Out, bunga China di Maladewa, dan mempolitisasi kehadiran teknisi India, personil, dan petugas, menunjukkan bahwa 2023 pemilihan umum di Maladewa hanya akan naik level berebut ini untuk pengaruh. Demikian pula, minat dan pengaruh China di Sri Lanka, diplomasi perangkap utangnya, dan tujuan baru untuk memperkuat pengaruh di Sri Lanka Utara dan komunitas Tamil akan membuat India sedikit nyaman. Secara keseluruhan, Maladewa dan Sri Lanka sama-sama menuju tahun yang sangat kompetitif pada 2022, namun bagaimana mereka akan bereaksi dan menyeimbangkan di masa depan masih harus dilihat.

Ekonomi Sri Lanka Presiden tentang isu-isu yang sedang berlangsung, tantangan & keputusan yang tidak populer

Ekonomi Sri Lanka : Presiden tentang isu-isu yang sedang berlangsung, tantangan & keputusan yang tidak populer

Pidato Lengkap – Penghargaan Ekspor Presiden 2021 : Presiden Gotabaya Rajapaksa

transcurrents – Para Menteri dan Menteri Negara Yang Terhormat Para Pemenang Penghargaan
Yang Mulia Para Undangan Yang Terhormat Hadirin yang saya hormati:

Ekonomi Sri Lanka : Presiden tentang isu-isu yang sedang berlangsung, tantangan & keputusan yang tidak populer – Ini memberi saya kesenangan besar untuk berbicara dengan Anda malam ini. Pada awalnya, saya mengucapkan selamat kepada perusahaan yang diakui di acara ini atas kinerja luar biasa mereka dalam dua tahun terakhir.

Ekonomi Sri Lanka : Presiden tentang isu-isu yang sedang berlangsung, tantangan & keputusan yang tidak populer

Ekonomi Sri Lanka Presiden tentang isu-isu yang sedang berlangsung, tantangan & keputusan yang tidak populer

Saya juga menyampaikan apresiasi saya yang besar terhadap industri ekspor kita secara lebih luas atas layanan mereka yang berkelanjutan bagi perekonomian Sri Lanka. Saya sangat senang untuk mencatat bahwa ekspor sekarang tidak hanya pulih ke tingkat pra-pandemi tetapi sebenarnya telah mencapai rekor tertinggi.

Saya dengan hangat memuji semua yang berkontribusi pada pencapaian besar ini. Meski kita merayakan keberhasilan kinerja ekspor Sri Lanka malam ini, bagaimanapun, kita juga harus menghadapi kenyataan dari situasi kita saat ini.

Kita berada pada saat yang sangat menantang dalam sejarah negara kita.

Pandemi COVID-19 telah berdampak buruk pada Sri Lanka. Korban manusia dari pandemi ini sangat parah, dengan banyak nyawa hilang dan banyak lagi yang kehilangan. Konsekuensi ekonominya juga parah. Selama Kuartal 1 dan 2 tahun 2020, kami tidak punya pilihan selain menempatkan seluruh negara pada penguncian terus menerus selama dua setengah bulan.

Meskipun diperlukan untuk kesehatan masyarakat, penguncian ini dan yang lebih pendek berikutnya, dikombinasikan dengan penurunan ekonomi global akibat pandemi, mempengaruhi hampir setiap sektor ekonomi kita.

Penerima upah harian, wiraswasta, mereka yang terlibat dalam industri rumahan dan usaha kecil dan menengah semuanya terpengaruh secara drastis. Banyak bisnis tutup, banyak individu kehilangan mata pencaharian, dan banyak keluarga terjerumus ke dalam kemiskinan.

Industri pariwisata, yang telah sangat menderita setelah serangan Minggu Paskah, benar-benar hancur. Sektor ini bukan hanya salah satu pemberi kerja terbesar di negara itu, tetapi juga salah satu penghasil utama pendapatan devisa kita.

Dengan banyaknya orang Sri Lanka yang dipekerjakan di luar negeri kehilangan pekerjaan mereka, kami juga kehilangan devisa vital yang biasanya diterima melalui pengiriman uang mereka.

Pembatasan yang diperlukan untuk mencegah penyebaran virus bahkan setelah penguncian dicabut berarti produktivitas ekonomi belum sepenuhnya pulih. Sebagai produsen terkemuka, banyak dari Anda akan diminta untuk menghentikan operasi di pabrik Anda dari waktu ke waktu karena anggota staf diketahui positif COVID.

Meskipun tindakan pencegahan ini diperlukan dari perspektif kesehatan masyarakat, tindakan tersebut dapat berdampak signifikan terhadap perekonomian kita. Perlu juga dicatat bahwa pengeluaran pemerintah harus ditingkatkan secara signifikan selama pandemi.

Penerima upah harian dan orang miskin harus didukung selama penguncian melalui hibah uang tunai dan jatah kering. Beberapa industri termasuk pariwisata harus didukung dengan moratorium utang.

Biaya perawatan kesehatan, termasuk pengujian, penyediaan alat pelindung diri, persediaan medis, dan biaya perawatan semuanya meningkat pesat, dan biaya karantina sebagian besar ditanggung oleh Pemerintah.

Kampanye vaksinasi kami yang sangat sukses, yang saat ini telah melihat 84% dari mereka yang berusia di atas 16 tahun telah divaksinasi lengkap, juga menimbulkan biaya finansial yang signifikan.

Semua pengeluaran ini, ditambah dengan hilangnya pendapatan akibat dampak ekonomi dari pandemi, secara drastis mempengaruhi posisi keuangan Pemerintah. Cadangan devisa kita khususnya telah terkuras habis. Ini terutama mengkhawatirkan mengingat posisi utang luar negeri yang tinggi yang dimiliki Sri Lanka bahkan sebelum pandemi.

Selama beberapa dekade, Pemerintah berturut-turut telah mencoba untuk memastikan bahwa buah dari pertumbuhan ekonomi Sri Lanka didistribusikan secara adil di antara masyarakat. Hal ini menyebabkan pengeluaran yang tinggi secara konsisten untuk infrastruktur, layanan, dan program kesejahteraan sosial yang bermanfaat bagi masyarakat luas.

Secara kumulatif, upaya ini telah mengakibatkan Sri Lanka memberikan kualitas hidup yang relatif lebih tinggi daripada negara lain dengan tingkat pendapatan yang sama. Sistem pendidikan gratis dan perawatan kesehatan gratis kami, misalnya, adalah yang terbaik di kawasan ini.

Meskipun pengeluaran tinggi, namun, keinginan Pemerintah untuk mendorong kegiatan bisnis dan mendorong pertumbuhan ekonomi menyebabkan rezim pajak yang rendah mengakibatkan defisit anggaran terus menerus.

Oleh karena itu, program pembangunan kami sebagian besar ditopang melalui pendanaan yang disediakan oleh donor multilateral, negara lain, dan melalui utang yang dikumpulkan di pasar keuangan internasional. Hal ini mengakibatkan negara berada dalam posisi pembayaran utang yang merugikan saat ini.

Sri Lanka berutang lebih dari 4 miliar dolar AS dalam pembayaran utang luar negeri pada tahun 2021 dan 2022, termasuk pembayaran obligasi negara masing-masing sebesar 1 miliar dolar dan 1,5 miliar dolar.

Kita juga harus membayar hampir 1,3 miliar dolar untuk biaya bunga saja pada tahun 2022, dengan proporsi utang komersial terhadap pendanaan konsesi telah meningkat pesat dalam beberapa dekade terakhir. Hal ini membuat Sri Lanka hanya memiliki sedikit ruang fiskal untuk bermanuver ketika guncangan eksternal dari pandemi terjadi.

Krisis yang dihadapi Sri Lanka saat ini memiliki sejarah yang panjang dan kompleks. Ini telah diperburuk secara signifikan oleh situasi ekonomi global saat ini dan prospek langsungnya. Pandemi terus mengamuk di banyak bagian dunia.

Beberapa negara Eropa sedang mempertimbangkan penguncian dalam beberapa minggu ke depan untuk mencegah lebih banyak kematian terjadi dalam skala besar. Hal ini dapat mempengaruhi pemulihan sektor pariwisata kita, serta permintaan global untuk ekspor kita.

Kendala rantai pasokan global juga mempengaruhi hampir semua industri saat ini. Biaya energi dan biaya pengiriman yang meningkat pesat berkontribusi pada kekurangan dan harga yang lebih tinggi di seluruh dunia.

Faktanya, tingkat harga global kini telah mencapai rekor tertinggi, dengan banyak wilayah mengalami angka inflasi terburuk dalam hampir tiga dekade. Konsekuensi ekonomi dari masalah yang sedang berlangsung ini akan terus berdampak pada Sri Lanka di bulan-bulan mendatang.

Mengelola situasi ini dan menjaga negara di jalan menuju kemakmuran akan membutuhkan intervensi kebijakan, terutama dalam jangka pendek, yang mungkin tidak populer.

Saya tahu bahwa banyak dari Anda kritis terhadap intervensi ini. Saya mendorong Anda untuk mengenali dan memahami bahwa langkah-langkah ini diberlakukan karena kita tidak punya banyak pilihan lain dalam situasi kita saat ini. Setelah krisis segera diatasi, beberapa intervensi ini dapat dikurangi.

Namun, beberapa intervensi kebijakan, seperti pembatasan impor tertentu yang diberlakukan sejak tahun lalu, memiliki konsekuensi yang menguntungkan. Mereka telah menciptakan ruang bagi industri lokal baru untuk berkembang. Sangat penting bahwa industri baru ini dipupuk secara cerdas.

Alih-alih mencari keuntungan jangka pendek melalui pengurangan kualitas dan menciptakan kekurangan buatan, industri-industri baru ini harus berusaha untuk menciptakan produk-produk berkualitas yang dapat menjadi daya saing global. Ini akan menguntungkan semua orang.

Cara terbaik bagi perekonomian kita untuk tumbuh dalam jangka menengah dan panjang adalah dengan menciptakan produk ekspor baru sambil berekspansi ke pasar ekspor baru. Sri Lanka memiliki potensi yang luar biasa.

Ini diberkati dengan sumber daya alam yang melimpah, tenaga kerja yang terdidik dan produktif, dan posisi geostrategis yang dapat kami manfaatkan secara besar-besaran. Beberapa tanaman ekspor kami, terutama Teh, Kayu Manis, Lada dan Pinang, dianggap yang terbaik di dunia.

Kita harus memanfaatkan peluang yang diberikan ini dan melakukan lebih banyak nilai tambah untuk tanaman ini sebelum diekspor. Kami juga memiliki hasil panen buah dan sayuran yang besar, banyak yang terbuang karena masalah termasuk kelemahan rantai dingin.

Jika produk yang terbuang ini malah diproses di Sri Lanka dan diekspor ke pasar global, lebih banyak nilai ekonomi yang dapat diciptakan dan ditangkap di dalam negeri.

Dalam konteks inilah kebijakan Pemerintah untuk mendorong pertanian organik yang lebih ramah lingkungan dan sadar kesehatan di Sri Lanka perlu dilihat. Ketika konsumen di seluruh dunia menjadi lebih sensitif terhadap dampak perubahan iklim, akan ada peningkatan peluang untuk ekspor produk pertanian organik, hijau.

Setelah mekanisme sertifikasi dan ketertelusuran yang sesuai diterapkan, ekspor semacam itu dapat dihargai pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada yang dinikmati sektor pertanian kita saat ini.

Oleh karena itu ada peluang yang signifikan untuk investasi ke dalam pupuk organik, produksi dan pengolahan pertanian organik, dan untuk mendorong pasar ekspor baru untuk produk ini.

Menanamkan lebih banyak teknologi untuk meningkatkan produktivitas pertanian dan meningkatkan ketertelusuran juga akan menciptakan nilai lebih lanjut yang akan bermanfaat bagi perekonomian kita dalam jangka panjang.

Baca Juga : Presiden Sri Lanka memperpanjang Parlemen hingga 18 Januari, berangkat ke Singapura

Saya sangat mendorong Anda untuk mengeksplorasi peluang seperti itu yang dapat menghasilkan nilai jangka panjang yang besar bagi Anda sambil juga memberi manfaat bagi bangsa kita.

Peluang serupa juga ada di sekitar banyak sumber daya mineral Sri Lanka. Kita harus menghentikan ekspor mineral ini ke pasar yang lebih maju dalam bentuk mentahnya. Sebaliknya, kita harus fokus mengembangkan industri bernilai tambah di sekitar mereka di dalam negeri. Komunitas bisnis juga memiliki peran yang jelas untuk dimainkan di sini.

Selain berinvestasi di ruang ini, bisnis dan pengusaha harus membina kemitraan dengan perusahaan global terkemuka yang dapat mentransfer teknologi yang dibutuhkan untuk mengembangkan industri maju di sekitar sumber daya ini di Sri Lanka.

Ekspor produk pertanian organik dan pengembangan industri bernilai tambah untuk sumber daya mineral kita adalah di antara banyak rute potensial untuk ekspansi ekspor Sri Lanka.

Diversifikasi ekspor di negara-negara Asia Tenggara telah memberikan kontribusi besar terhadap peningkatan kinerja ekonomi mereka selama beberapa dekade. Tidak ada alasan bagi Sri Lanka untuk tidak mengikutinya. Pemerintah dan swasta harus bersinergi untuk mewujudkannya.

Pemerintah akan memainkan perannya dengan mendukung dan memfasilitasi inisiatif baru yang diusulkan oleh sektor swasta, dan dengan memberikan insentif yang menarik untuk Penanaman Modal Asing ke dalam industri-industri yang penting secara strategis.

Kami juga akan memastikan bahwa kendala yang masih ada terhadap kinerja industri ekspor akan segera teratasi. Salah satu masalah paling signifikan yang dihadapi industri Sri Lanka adalah tingginya biaya energi.

Sangat menyedihkan bahwa meskipun diberkati dengan begitu banyak sumber energi terbarukan, begitu banyak kekuatan Sri Lanka dihasilkan melalui bahan bakar fosil. Ini tidak hanya sangat meningkatkan biaya catu daya tetapi juga sangat berbahaya bagi lingkungan.

Itulah sebabnya saya telah menetapkan target yang jelas bagi Sri Lanka untuk menghasilkan 70% energinya dari sumber terbarukan pada tahun 2030. Dengan upaya bersama oleh semua pemangku kepentingan, target ini dapat dicapai lebih awal, dengan memastikan bahwa industri Sri Lanka segera menikmati manfaat listrik yang lebih bersih dan lebih murah.

Koreksi lain yang diperlukan untuk menciptakan lingkungan bisnis yang lebih kondusif, termasuk penyederhanaan regulasi dan menjaga konsistensi kebijakan, juga menjadi prioritas utama ke depan. Langkah-langkah ini akan mendukung pemulihan ekonomi kita dan membantu kita mencapai kemakmuran yang lebih besar di masa depan.

Eksportir yang sukses, bagaimanapun, Anda semua mungkin memiliki peran paling penting untuk dimainkan. Anda harus menggunakan pengalaman, kemampuan, kekuatan finansial, dan jaringan internasional Anda yang luas untuk menciptakan pasar ekspor baru untuk produk Sri Lanka yang ada, dan untuk menciptakan produk Sri Lanka baru untuk kami ekspor.

Ini penting bagi kita untuk menciptakan masa depan yang lebih baik bagi semua warga Sri Lanka. Jika kita berusaha untuk bekerja keras dan cerdas menuju hal ini dalam beberapa bulan dan tahun mendatang, saya yakin kita dapat membangun fondasi masa depan yang sukses dan jauh lebih sejahtera.

Presiden Sri Lanka memperpanjang Parlemen hingga 18 Januari, berangkat ke Singapura

Presiden Sri Lanka memperpanjang Parlemen hingga 18 Januari, berangkat ke Singapura

transcurrents – Mengingat ketidakpuasan yang meluas di negara tersebut atas harga yang tinggi, dan protes oleh para petani terhadap kebijakan “organik saja” Rajapaksa — yang mengancam akan memusnahkan tanaman padi dan teh — keputusan Presiden untuk menutup Parlemen saat dia pergi memberikan petunjuk untuk ketidakamanan pemerintah saat ini.

Presiden Sri Lanka memperpanjang Parlemen hingga 18 Januari, berangkat ke Singapura – Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa menunda Parlemen negara itu hingga 18 Januari sebelum dia berangkat ke Singapura di tengah meningkatnya kemunduran bagi pemerintah yang timbul dari krisis valuta asing yang melumpuhkan yang membuat pemerintah tidak memiliki banyak pilihan selain mencari bailout dari Internasional Dana Moneter (IMF), dan pemberontakan di Kabinet atas kesepakatan dengan perusahaan listrik AS.

Presiden Sri Lanka memperpanjang Parlemen hingga 18 Januari, berangkat ke Singapura

Presiden Sri Lanka memperpanjang Parlemen hingga 18 Januari, berangkat ke Singapura

Parlemen, yang bersidang hingga 10 Desember, akan bersidang lagi pada 11 Januari, tetapi sekarang akan bertemu seminggu kemudian. Dalam beberapa hari terakhir, pemerintah telah diguncang oleh perpecahan dalam koalisi yang berkuasa atas penanganan krisis ekonomi.

Perjanjian kontroversial untuk penjualan saham pemerintah di pembangkit listrik ke perusahaan energi AS juga telah menimbulkan keresahan. Di sisi lain, Partai Kebebasan Sri Lanka, konstituen dari koalisi penguasa yang dipimpin Partai Podujana Sri Lanka, telah membuat keributan tentang reorganisasi dan penguatan dirinya sendiri.

Koalisi, yang disebut Aliansi Kebebasan Rakyat Sri Lanka, memiliki 16 partai konstituen, memberikan pemerintah mayoritas dua pertiga dari 150 partai di 225 anggota Parlemen.

Mengingat ketidakpuasan yang meluas di negara tersebut atas harga yang tinggi, dan protes oleh para petani terhadap kebijakan “organik saja” Rajapaksa — yang mengancam akan memusnahkan tanaman padi dan teh — keputusan Presiden untuk menutup Parlemen saat dia pergi memberikan petunjuk untuk ketidakamanan pemerintah saat ini.

Perjalanannya ke Singapura tidak dijadwalkan, dan meskipun ini adalah momen yang sulit bagi pemerintah, dia dikatakan pergi ke sana untuk pemeriksaan kesehatan.

Di tengah kesulitan keuangannya, pemerintah menghadapi pemberontakan dari dalam Kabinet atas kesepakatan kontroversial untuk menjual 40 persen sahamnya di pembangkit listrik 300 MW Yugadanavi ke perusahaan AS bernama New Fortress Energy Inc. Pembangkit listrik itu pada satu titik diawasi. oleh India dan Jepang bersama-sama, dan kemudian oleh Korea Selatan dan kemudian oleh Cina.

Perjanjian, yang didorong melalui awal tahun ini, dengan menteri mengatakan mereka tidak memiliki informasi tentang ketentuan kesepakatan, akan dibahas pada pertemuan Kabinet pada hari Senin, bersama dengan paket bailout IMF.

NFE juga telah memenangkan hak untuk mendirikan kilang LNG lepas pantai untuk memasok gas ke pembangkit listrik tenaga gas 300 MW yang akan dibangun di Yugadanavi.

Pada tahun 2017, pemerintah Sri Lanka sebelumnya telah melakukan MoU dengan India dan Jepang untuk mengembangkan kilang gas ini, namun MoU tersebut tidak pernah dioperasionalkan oleh pemerintah Rajapaksa yang mulai menjabat pada 2019 meski sedang mencari investor lain.

Baca Juga : Sisa-sisa Korban Hukuman Mati tanpa Pengadilan di Sialkot dipulangkan ke Sri Lanka dari Lahore

Kesepakatan dengan NFE diumumkan pada bulan September, dan telah ditentang oleh setidaknya tiga anggota Kabinet, yang telah pergi ke pengadilan untuk menentangnya. Pada hari Jumat, Anura Dissanayake, seorang pemimpin oposisi yang tergabung dalam JVP, menyebabkan kehebohan setelah dia “mengekspos” persyaratan perjanjian.

Sesuai dengan salinan perjanjian yang dia klaim sebagai miliknya, NFE dan pemerintah Sri Lanka telah sepakat untuk tidak mempublikasikan ketentuan perjanjian selama dua tahun. Pemimpin oposisi juga mempertanyakan kredensial anak perusahaan NFE, NFE Sri Lanka Power Holdings LLC, yang dia klaim sebagai penandatangan perjanjian tersebut.

Yugadanavi, juga dikenal sebagai pembangkit listrik Kerawalapitya, saat ini merupakan pembangkit listrik tenaga minyak 300 MW, tetapi pemerintah Sri Lanka ingin mengembangkannya menjadi pembangkit listrik tenaga gas untuk menghasilkan total 600 MW pada tahun 2023.

Sisa-sisa Korban Hukuman Mati tanpa Pengadilan di Sialkot dipulangkan ke Sri Lanka dari Lahore

Sisa-sisa Korban Hukuman Mati tanpa Pengadilan di Sialkot dipulangkan ke Sri Lanka dari Lahore

transcurrents – Jenazah manajer pabrik Sri Lanka Priyantha Kumara, yang digantung oleh massa di Sialkot pekan lalu, dipulangkan ke Sri Lanka dari Bandara Internasional Allama Iqbal Lahore pada Senin.

Sisa-sisa Korban Hukuman Mati tanpa Pengadilan di Sialkot dipulangkan ke Sri Lanka dari Lahore – Massa yang terdiri dari ratusan pemrotes, termasuk karyawan pabrik Kumara adalah manajernya, telah menyiksanya sampai mati pada hari Jumat dan kemudian membakar tubuhnya atas tuduhan penistaan.

Sisa-sisa Korban Hukuman Mati tanpa Pengadilan di Sialkot dipulangkan ke Sri Lanka dari Lahore

Sisa-sisa Korban Hukuman Mati tanpa Pengadilan di Sialkot dipulangkan ke Sri Lanka dari Lahore

Sebuah laporan informasi pertama didaftarkan terhadap 900 pekerja Rajco Industries pada penerapan Uggoki Station House Officer (SHO) Armaghan Maqt di bawah Bagian 302, 297, 201, 427, 431, 157, 149 KUHP Pakistan dan 7 dan 11WW dari UU Anti Terorisme.

Pemohon menyatakan bahwa para pengunjuk rasa telah menampar, menendang, meninju dan memukul Kumara dengan tongkat di hadapannya, dan menyeretnya keluar dari pabrik di Jalan Wazirabad di mana ia meninggal. Mereka kemudian membakar mayat itu. SHO mengatakan dia tidak berdaya di depan massa karena kekurangan personel.

Jenazah dibawa ke bandara dengan ambulans di mana Menteri Urusan Minoritas Punjab Ejaz Alam Augustine menerimanya dan mengirimkannya melalui penerbangan Sri Lanka Airlines dengan kehormatan negara.

Pejabat lain yang hadir pada kesempatan itu termasuk Perwakilan Khusus Perdana Menteri untuk Kerukunan Umat Beragama Hafiz Mohammad Tahir Ashrafi, Konsul Jenderal Kehormatan Sri Lanka Yasin Joya dan perwakilan dari Departemen Dalam Negeri Punjab dan Komisi Tinggi Sri Lanka.

Berbicara kepada wartawan di bandara, Ashrafi mengatakan seluruh bangsa harus bersatu untuk memberantas ekstremisme dengan cara menghapus terorisme dari negara itu. “Hari ini adalah hari duka tetapi kami berjanji bahwa pembunuh Priyantha Kumara akan dibawa ke pengadilan,” katanya.

Jenazah Kumara tiba di Sri Lanka pada Senin malam. Pejabat pemerintah menerima jenazah dalam kotak kayu yang dihiasi dengan karangan bunga, sebelum persiapan untuk menyerahkan peti mati kepada keluarganya untuk melakukan upacara terakhirnya.

7 Tersangka Utama Lainnya Ditangkap

Polisi Punjab pada hari Senin mengumumkan penangkapan tujuh tersangka utama yang diduga terlibat dalam hukuman mati tanpa pengadilan terhadap Kumara yang berusia 49 tahun, sehingga jumlah total penangkapan menjadi 131.

Selama tiga hari terakhir, polisi telah menangkap puluhan orang. Para tersangka termasuk individu yang diduga terlibat dalam perencanaan serangan serta orang lain yang melakukan kekerasan dan menghasut orang lain. Polisi menambahkan bahwa dari 131 orang yang ditangkap, 26 orang memainkan “peran sentral” dalam pembunuhan brutal tersebut.

Pernyataan itu menambahkan bahwa Ketua Menteri Punjab Usman Buzdar dan inspektur jenderal polisi untuk Punjab terus memantau penyelidikan dan sekretaris jaksa ditugaskan untuk penuntutan kasus tersebut. Seorang juru bicara kepolisian Punjab mengatakan proses untuk mengidentifikasi para tersangka sedang berlangsung.

Baca Juga  : Sri Lanka Tunduk pada Tekanan China Lagi

26 Tersangka Ditahan

Kemudian pada hari itu, 26 tersangka yang ditangkap ditahan di tahanan polisi selama 15 hari oleh pengadilan anti-terorisme khusus (ATC) di Gujranwala. Polisi menghadirkan tersangka di pengadilan hakim ATC Natasha Naseem Sipra di tengah keamanan yang ketat, dan meminta penahanan fisik 15 hari mereka untuk tujuan penyelidikan.

Menerima pembelaan, hakim menahan 26 tersangka, termasuk seorang anak laki-laki berusia 16 tahun, dalam tahanan polisi selama 15 hari. Dia memerintahkan polisi untuk menghadirkan mereka lagi pada 21 Desember. Para tersangka dibawa ke Sialkot setelah persidangan.

Pelakunya Akan Diberikan Hukuman Terberat: Buzdar

Dalam sebuah pernyataan, Kepala Menteri Buzdar mengatakan: “[Kami] sama-sama berbagi kesedihan dengan pemerintah Sri Lanka, bangsa dan keluarga yang ditinggalkan atas pembunuhan warga negara Sri Lanka Priyantha Kumara.”

Dia menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Kumara dan meyakinkan bahwa pemerintah memenuhi semua tanggung jawabnya dalam masalah ini. Memberikan rincian penangkapan dan penyelidikan sejauh ini, Buzdar mengatakan semua persyaratan keadilan akan dipenuhi dalam kasus ini.

“Saya sendiri sedang meninjau kemajuan yang dibuat dalam penyelidikan. Pelakunya akan diberikan hukuman terberat di bawah hukum,” kata menteri utama.

Insiden Tidak Akan Memengaruhi Ikatan Pak-SL

Sementara itu, Komisaris Tinggi Sri Lanka di Pakistan Wakil Laksamana Mohan Wijewickrama menyatakan kepuasan atas tanggapan pihak berwenang Pakistan atas pembunuhan Kumara, dan mengatakan insiden itu tidak akan mempengaruhi hubungan persahabatan antara kedua negara.

Berbicara kepada wartawan pada hari Senin setelah bertemu dengan beberapa pemimpin PTI yang mengunjunginya untuk menyampaikan belasungkawa, utusan tersebut mengutuk hukuman mati tanpa pengadilan tersebut, dengan mengatakan insiden seperti itu tidak dapat ditoleransi. Tetapi menambahkan bahwa “kami sangat yakin bahwa insiden itu sendiri tidak menargetkan negara kami, agama kami atau ras kami. Itu adalah insiden yang terisolasi.”

Wijewickrama mencatat bahwa sejumlah besar tersangka telah ditangkap dan tindakan hukum sedang dilakukan terhadap mereka. “Hubungan kami antara kedua negara tidak akan berdampak karena insiden ini,” katanya, mengingat bahwa hubungan Pakistan-Sri Lanka kembali ke masa kemerdekaan dan Pakistan selalu datang untuk membantu Sri Lanka.

Dia mengatakan diskusi juga sedang berlangsung dengan pemerintah Pakistan tentang bagaimana keluarga Kumara dapat diberi kompensasi. “Kami sangat yakin bahwa insiden ini akan ditangani oleh Pemerintah Pakistan dengan cara yang adil akan diberikan,” tambahnya.

Kemudian pada hari itu, Menteri Dalam Negeri Sheikh Rashid Ahmed mengunjungi Wijewickrama di Komisi Tinggi Sri Lanka di Islamabad dan menyampaikan belasungkawa atas pembunuhan brutal tersebut. “Rakyat Pakistan berduka atas kematian tragis Kumara. Pemerintah dan rakyat berbagi duka dengan keluarga,” kata menteri itu, seraya menambahkan bahwa mereka yang bertanggung jawab akan dihukum berdasarkan hukum.

“Tidak ada konsesi yang akan diberikan kepada siapa pun yang terlibat dalam penyiksaan dan pembunuhan Kumara,” kata Ahmed. Pejabat Sri Lanka mengatakan bahwa pemerintah dan rakyat puas dengan tanggapan Pakistan terhadap hukuman mati tanpa pengadilan. Dia menegaskan bahwa kedua negara memiliki hubungan lama yang tidak akan terpengaruh oleh insiden itu.

Kemarahan Nasional

Pada hari Minggu, polisi telah mengidentifikasi dan menangkap enam tersangka utama lainnya. Tiga belas tersangka utama juga dihadirkan di pengadilan pidana dan kemudian ditahan di tahanan polisi selama satu hari. Para tersangka diidentifikasi sebagai Farhan Idrees, Saboor Butt, Talha, Abdul Rehman, Imran, Taimur, Shoaib, Raheel, Usman, Shahzaib, Nasir, Ehtisham dan Junaid.

Mereka diproduksi di pengadilan hakim Zarif Ahmed di tengah keamanan yang ketat. Mereka akan diajukan ke pengadilan anti-terorisme Gujranwala pada Senin (hari ini).

Insiden hari Jumat menyebabkan kemarahan di seluruh Pakistan dengan semua lapisan masyarakat datang untuk mengutuk insiden tersebut dan menyerukan agar para tersangka dihukum. Perdana Menteri Imran Khan mengatakan dia telah berbicara dengan perdana menteri Sri Lanka dan meyakinkannya akan tindakan hukum yang semestinya.